Feeds:
Pos
Komentar

Fuhh….Cape bgt

Aku sekarang lagi mondar mandir kampus nih. ceritanya aku jadi panitia Maulid Nabi di kampus. Dan sekarang, karena aku amat sangat BT abis di kerjain orang, jadi aku nyasar deh kesini. Uh…..cebeL….. Bikin orang panik ja.

Pusyeng berat nih….. pengen muntah…. Hoek. soalnya aku lum makan. Sarapan juga cuman cedikit. Fuh…

akhirnya, uas selesai…!

Fiuh…

akhirnya aku bisa bernafas lega. Dengan susah payah. dengan penuh letih dan tertatih-tatih. dengan sedikit tangisan darah. dan dengan jeritan-jeritan hati. akhirnya aku bisa menghirup udara.  hahahaha—–lebai banget sih aku.

hehe—

biasa aja kali ya…

ini loh aku mu cerita kemana aja selama ini. aku ga bikin postingan lagi. aku nggak nulis macem-macem lagi disini. Ya iyalah, kan lagi uas. sebenernya sekarang masih ada uprak alias ujian praktek, tapi ya,,,, ga terlalu se-stres pas uas.Iyap, uas yang cukup membuatku letih. Akhirnya usai sudah. Sekarang tinggal tunggu hasilnya, apakah sesuai dengan mauku, atau nggak. Mudah-mudahan aja iya. Aku udah mengusahakan yang terbaik, yang aku bisa.

udah ah,,,,aku males nyeritain uas lagi. udah deh… Ntar aja kalo hasilnya dah keluar, aku mu cerita. hehe— tapi bentar dulu, kalo hasilnya amat sangat tidak layak untuk dipamerkan maka aku nggak akan lakukan publikasi. hehe—

Ya udah deh… maksih wordpress. masih setiap menampung seluruh keluh kesah hatiku….

sekarang aku balik ke kampus du;u yaw…. ada urusan.

Ya Allah, ampuni aku

Ya Allah

Ampuni hambamu yang tak tahu diri ini

Ampuni hambamu yang berlumur dosa ini

ampuni hambamu yang selalu berbuat maksiat ini

Ampuni hambamu yang sering berbuat ria dan sombong  ini

Diriku yang sering bangga atas diri ini

Diriku yang sering mengharapkan harta

Diriku yang sering menginginkan pengakuan

Diriku yang sering meminta tanpa pernah mencintai-Mu

Hatiku penuh dengan cinta dunia

Hatiku hanya penuh dengan cinta diri, orang tua, keluarga, dan teman-teman

Tak ada yang gelap di hadapan-Mu

Kau mengetahui niat-niatku

Kau mengetahui apa tujuan-tujuanku

Ya Rahmaan ya Rahiim

Kami mohon ampun pada-Mu

dari semua dosa

dari semua salah

dari semua khilaf

Ya Allah j

Juhkanlah aku dari kemunafikan

Jauhkan aku dari kebohongan

Jauhkan aku dari kepura-puraan

Jauhkan aku dari ujub dan takabur

Jauhkan aku dari cinta diri

Ya Allah

aku mohon ampun

Aku bertobat pada-Mu

Ya Rahmaan Ya Rahiim

Sucikan hatiku

Bersihkan pikiraku

Basuh diriku dengan ampunan-Mu

Sirami jiwaku kemulian-Mu

Amiiiinnnnn………

<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} @font-face {font-family:Calibri; mso-font-alt:”Century Gothic”; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1073750139 0 0 159 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:10.0pt; margin-left:0in; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.ListParagraph, li.ListParagraph, div.ListParagraph {mso-style-name:”List Paragraph”; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:10.0pt; margin-left:.5in; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.ListParagraphCxSpFirst, li.ListParagraphCxSpFirst, div.ListParagraphCxSpFirst {mso-style-name:”List ParagraphCxSpFirst”; mso-style-type:export-only; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:0in; margin-left:.5in; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.ListParagraphCxSpMiddle, li.ListParagraphCxSpMiddle, div.ListParagraphCxSpMiddle {mso-style-name:”List ParagraphCxSpMiddle”; mso-style-type:export-only; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:0in; margin-left:.5in; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.ListParagraphCxSpLast, li.ListParagraphCxSpLast, div.ListParagraphCxSpLast {mso-style-name:”List ParagraphCxSpLast”; mso-style-type:export-only; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:10.0pt; margin-left:.5in; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:8.5in 11.0in; margin:1.0in 1.25in 1.0in 1.25in; mso-header-margin:.5in; mso-footer-margin:.5in; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:312756876; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1216779734 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l0:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l1 {mso-list-id:448819996; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1254882230 -910372744 897486222 668622152 688965406 1805676766 2139231462 515045524 -62083962 576101344;} @list l1:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l2 {mso-list-id:515845559; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1008794032 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l3 {mso-list-id:572468866; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-964550538 -1383934704 2029299640 -1103175600 432567874 1124602844 548975882 -422552872 -1569173982 -267758868;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:-; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:”Times New Roman”;} @list l4 {mso-list-id:750856764; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1785857418 -1338354210 67698689 2086047726 700903626 -47131822 -1439032316 983453860 101613402 464169532;} @list l4:level1 {mso-level-tab-stop:34.5pt; mso-level-number-position:left; margin-left:34.5pt; text-indent:-.25in;} @list l4:level2 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Symbol;} @list l5 {mso-list-id:939484933; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:94305368 1527918852 -1140407302 -967122208 1242449812 -2142625862 -1451750404 12894324 -938038640 -259515544;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} @list l6 {mso-list-id:993485870; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:565082140 67698703 67698689 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l6:level2 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Symbol;} @list l7 {mso-list-id:1044718663; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-222810156 1188886080 -1406518200 80351252 672401540 -383863074 32403374 142872518 1985134986 1024768548;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:•; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:”Times New Roman”;} @list l8 {mso-list-id:1177697046; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-105195690 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l8:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l9 {mso-list-id:1190291505; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1448122570 -459875094 2008328516 362580642 168696618 -1822248218 -732904880 -261970096 717498120 -1573341080;} @list l9:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l9:level2 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2″; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; margin-left:.5in; text-indent:-.25in;} @list l9:level3 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3″; mso-level-tab-stop:.75in; mso-level-number-position:left; margin-left:.75in; text-indent:-.5in;} @list l9:level4 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4″; mso-level-tab-stop:.75in; mso-level-number-position:left; margin-left:.75in; text-indent:-.5in;} @list l9:level5 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5″; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.0in; text-indent:-.75in;} @list l9:level6 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6″; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.0in; text-indent:-.75in;} @list l9:level7 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7″; mso-level-tab-stop:1.25in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.25in; text-indent:-1.0in;} @list l9:level8 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8″; mso-level-tab-stop:1.25in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.25in; text-indent:-1.0in;} @list l9:level9 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8\.%9″; mso-level-tab-stop:1.5in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.5in; text-indent:-1.25in;} @list l10 {mso-list-id:1274047735; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1128536254 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l10:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l11 {mso-list-id:1447384435; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-401199338 -1152501224 127449488 1457844512 -234696412 123755356 1128140530 -1425788840 381613104 -1881226568;} @list l11:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l12 {mso-list-id:1512649262; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2089741630 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l12:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l13 {mso-list-id:1530988786; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-874207918 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l13:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l14 {mso-list-id:1740322915; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-2081497502 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l14:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l15 {mso-list-id:1796678121; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1054753510 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l15:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l16 {mso-list-id:1897206245; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1226969248 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l16:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l17 {mso-list-id:1945726220; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1877125202 -214798212 -1514212788 -299057960 1092369770 2034919176 369891832 -2070623170 -45440924 -1651885728;} @list l17:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:•; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:”Times New Roman”;} @list l17:level2 {mso-level-start-at:221; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} @list l18 {mso-list-id:2003199942; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1504946840 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l18:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l19 {mso-list-id:2135753537; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-460320812 -1939577708 -639959784 964868806 -171703668 837059200 -798974694 1896396066 1480203572 -1244870046;} @list l19:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} @list l19:level2 {mso-level-start-at:221; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} ol {margin-bottom:0in;} ul {margin-bottom:0in;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

Peranan Pancasila Dalam Kelancaran Tugas Tenaga Kebidanan

Bidan adalah seorang yang telah berhasil atau sukses meyelesaikan pendidikan bidan yg terakreditasi dan diakui negara, telah memperoleh kualifikasi yang dibutuhkan untuk didaftarkan mendapat sertifikat dan secara resmi berlisensi untuk melakukan praktik kebidanan.

Menurut IBI

Bidan Indonesia adalah seorang perempuan yang lulus dari pendidikan bidan yg diakui pemerintah dan organisasi profesi di wilayah negara Republik Indonesia serta memiliki kompetensi dan kualifikasi untuk diregister, sertifikasi dan atau secara sah mendapat lisensi untuk menjalankan praktik kebidanan.

Dewasa ini telah terjadi perubahan-perubahan yang sangat pesat dan luas di seluruh Dunia sebagai akibat adanya kemajuan daya nalar/pikir manusia. Perubahan perubahan yang dinamis itu dapat dirasakan dalam Pembangunan Nasional, hal itu akan mempengaruhi aspirasi/pendapat, cara berpikir dan sikap atau perbuatan masyarakat Indonesia.

Perubahan Sosial dan Budaya akan menghasilkan perubahan tata nilai, tetapi karena tata nilai baru belum melembaga sementara tata nilai lama mulai ditinggalkan, maka dapat menimbulkan berbagai gejolak, ketidak pastian, rasa cemas dan kegelisahan. Bangsa Indonesia harus makin memantapkan kesetiaannya kepada Pancasila, dengan cara menghayati mengamalkannya dalam segala bidang kehidupan (Ekonomi, Sosial Budaya dsb).

Kehidupan manusia tanpa mengenal Ketuhanan Yang Maha Esa dapat mengakibatkan mereka kehilangan nilai-nilai etik, moral dan spritual. Tanpa Kemanusiaan yang adil dan beradab, kemajuan bidang ekonomi, ilmu pengetahuan dan teknologi justru akan memerosokkan nilai-nilai kemanusiaan ke dalam tempat yang rendah. Tanpa nilai Persatuan dan Kesatuan, bangsa Indonesia akan mengalami perpecahan dari dalam, misalnya permusuhan antar suku bangsa, antar agama atau ras. Tanpa nilai-nilai Kedaulatan rakyat, dapat disaksikan tumbuhnya kekuatan-kekuatan pemerintahan yang sewenang-wenang yang akhirnya terjadi pertentangan antara pemerintah dan rakyat. Tanpa nilai-nilai Keadilan sosial, dapat disaksikan kesenjangan sosial dalam masyarakat, akan terjadi kecemburuan sosial antara sikaya dan si miskin. Lebih lanjut hal ini dapat menimbulkan keresahan dan perpecahan yang selanjutnya dapat membahayakan kelestarian hidup bangsa dan negara.

Oleh sebab itu, nilai-nilai luhur yang terkandung dalam Pancasila mutlak harus dihayati dan diamalkan oleh masyarakat Indonesia, agar kita dapat terhindar dari akibat-akibat buruk yang dibawa oleh zaman tersebut. Nilai-nilai persatuan tapi universal yang terkandung dalam Pancasila dapat menjadi jati diri bangsa Indonesia. Ketika kita dihadapi oleh berbagai persoalan multidimensional dan mulai kehilangan arah, maka ada pihak yang mengusung budaya kearab-araban pada satu sisi dan kebarat-baratan pada sisi yang lain, maka Pancasila menjadi jawaban yang relevan.

Sebagai nilai-nilai dasar, Pancasila telah mencakup semuanya. Kesadaraan akan nilai-nilai universal yang ada di Indonesia telah terangkum semuanya di dalam Pancasila. Pancasila harus dibuat bermakna bagi kehidupan kita agar tidak hanya menjadi sekedar konsep yang sewaktu-waktu bisa dibuang. Karena itu kesadaran akan Pancasila harus muncul dari bawah. Nilai-nilai Dasar sangat penting untuk selalu dimaknai kembali, karena generasi di masa mendatang belum tentu bisa menghayati Pancasila sebagai perekat dasar yang mempersatukan Indonesia. Hal tersebut akan sulit sekali dicapai jika kita tidak berusaha memaknai kembali nilai-nilai luhur Pancasila.

Bidan adalah sebuah profesi yang khusus, dinyatakan sebagai sebuah pengertian bahwa bidan adalah orang pertama yang melakukan penyelamatan kelahiran sehingga ibu dan bayinya lahir dengan selamat. Tugas yang diemban bidan berguna untuk kesejahteraan manusia.

Tugas bidan menjadi sangat penting dalam menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan anak. Pengamalan Pancasila bagi bidan sangat penting. Seorang bidan yang melaksanakan Pancasila dengan baik dalam kehidupan sehari-hari akan menjadi warganegara yang baik dan menjadi tenaga kesehatan yang profesional.

2.7 Pelaksanaan Pancasila dalam Pelaksanaan Tugas Seorang Bidan

Seorang bidan yang profesional, perlu mengamalkan Pancasila dalam kehidupan sehari-harinya. Pelaksanaan Pancasila secara subyektif yaitu sesuai dengan butir-butir Pancasila.

Butir – butir Pancasila tersebut adalah sebagai berikut:

Sila Ketuhanan Yang Maha Esa

1. Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

2. Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.

3. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

4. Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

5. Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.

6. Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing.

7. Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.

Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab

1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.

2. Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.

3. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.

4. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.

5. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.

6. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.

7. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.

8. Berani membela kebenaran dan keadilan.

9. Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia.

10. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain.

Persatuan Indonesia

1. Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.

2. Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan.

3. Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.

4. Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah air Indonesia.

5. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

6. Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka Tunggal Ika.

7. Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa.

Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan

1. Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama.

2. Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.

3. Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama.

4. Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan.

5. Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah.

6. Dengan i’tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah.

7. Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.

8. Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur.

9. Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan bersama.

10. Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan.

Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

1. Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan.

2. Mengembangkan sikap adil terhadap sesama.

3. Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.

4. Menghormati hak orang lain.

5. Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri.

6. Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap orang lain.

7. Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah.

8. Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum.

9. Suka bekerja keras.

10. Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama.

11. Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial.

Pelaksanaan Pancasila, sila Ketuhanan Yang Maha Esa dan Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab dalam kehidupan sehari-hari seorang bidan adalah sebagai berikut:

Sila Ketuhanan Yang Maha Esa

1. Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

2. Beragama.

3. Berdoa sebelum dan setelah menolong pasien.

4. Mengajarkan pasien untuk menyerahkan hasil pertolongan kepada Tuhan YME.

5. Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.

6. Menghormati kepercayaan dan agama pasien.

7. Tidak memaksakan kehendak mengenai kebiasaan berdoa dan beribadah kepada orang lain.

8. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

9. Menghormati kebiasaan berdoa dan beribadah pasiennya.

10. Menghormati agama orang lain.

11. Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

12. Tetap menjaga kerukunan umat beragama meskipun berbeda-beda kepercayaan dan agama.

13. Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.

14. Memegang teguh prinsip bahwa agama dan kepercayaan menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.

15. Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing.

16. Menghormati kebebasan pasien untuk berdoa dan beribadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya dan membimbing untuk selalu berdoa sesuai keyakinannya.

17. Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.

18. Tidak memaksakan agama dan kepercayaan kita kepada pasien.

Sila Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab

1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.

2. Menghargai hak prifasi pasien, memperlakukan pasien dengan penuh empati karena pasien memiliki hak untuk diperlakukan sebagai manusia yang bermartabat.

3. Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.

4. Bidan selalu berusaha mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.

5. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.

6. Dasar pelayanan kebidanan yang baik yaitu dengan rasa kecintaan pada sesama manusia.

7. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.

8. Bidan selalu bersikap tenggang rasa dan tepa selira dalam mengahadapi pasien.

9. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.

10. Tidak berlaku semana-mena terhadap klien.

11. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.

12. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.

13. Memberi pelayanan kesehatan ibu dan anak dan berusaha melakukan kegiatan kemanusiaan.

14. Berani membela kebenaran dan keadilan.

15. Selalu berani untuk membela kebenraran dan keadilan dalam hukum.

16. Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia, sehingga bidan wajib menghargai kehidupan manusia untuk meneruskan kehidupan bangsa.

17. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain.

18. Bekerjasama dengan tim kesehatan lainnya.

Sila Persatuan Indonesia

  1. Mengutamakan keselamatan dan kepentingan klien di atas kepentingan pribadi.
  2. Seorang bidan rela berkorban demi keselamatan klien.
  3. Menumbuhkembangkan rasa cinta terhadap profesinya.
  4. Selalu bersikap ramah terhadap klien dalam memberikan pelayanan.
  5. Bersikap asertif kepada siapapun terutama kepada klien.
  6. Tidak membeda-bedakan status, ras, suku, pangkat, dan golongan setiap individu manusia.
  7. Bersosialisasi dengan masyarakat demi terwujudnya kerukunan, persatuan, dan kesatuan.

Sila Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan / Perwakilan

  1. Seorang bidan harus menghormati dan menghargai kedudukan, hak dan kewajiban setiap individu.
  2. Seorang bidan memiliki hak dan kewajibannya yang diatur dalam undang-undang dan kode etik kebidanan.
  3. Seorang bidan harus melaksanakan kewajibannya dengan sebaik-baiknya sebelum menuntut haknya.
  4. Bidan tidak boleh memaksakan suatu kehendak kepada klien, begitu juga sebaliknya bidan dapat menolak pemaksaan kehendak klien yang bertentangan dengan hokum.
  5. Mengutamakan musyawarah antara bidan dengan klien dalam mengambil tindakan misalnya rujukan.
  6. Musyawarah dalam mengambil tindakan harus dengan persetujuan satu sama lain, tidak saling merugikan dan memihak di satu sisi saja.
  7. Bertanggung jawab atas setiap keputusan yang telah diambil sebagai hasil musyawarah.
  8. Dengan I’tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan dan suatu tindakan.
  9. Pengambilan keputusan dilakukan dan didasarkan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur.
  10. Keputusan dan tindakan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa.
  11. Memberikan rasa nyaman pada klien dengan cara melaksanakan setiap tindakan dengan baik agar klien dapat memberikan kepercayaannya kepada bidan.

Sila Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

  1. Mengembangkan perbuatan yang baik sesuai dengan etika yang mencerminkan sikap asertif.
  2. Bersikap adil kepada setiap klien dalam memberikan pelayananan yang terbaik.
  3. Menghormati hak klien.
  4. Memberi pertolongan dengan sebaik-baiknya kepada klien.
  5. Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap klien.

6. Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah.

7. Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum khususnya klien.

  1. Seorang bidan harus dapat bekerja keras.
  2. Menghargai hasil karya baik ilmu pengetahuan maupun hasil pemikiran lainnya yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bidan dan juga klien.
  3. Melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan khususnya di bidang kesehatan yang merata di masyarakat.

Pelaksanaan Pancasila berupa pelaksanaan butir-butir Pancasila sangat diperlukan bagi seorang bidan, dengan pelaksanaan tersebut Bidan dapat bertindak sebagai seorang profesional dan sebagai warga negara yang baik dan benar.

Pelayanan kebidanan merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan, pelayanan kebidanan yg diberikan sesuai dgn kewenangan, sasarannya individu, keluarga, masyarakat meliputi upaya (promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif) pelayanan kebidanan dapat dibedakan:

v Layanan kebidanan primer (sepenuhnya menjadi tanggung jawab bidan)

v Kolaborasi (layanan dilakukan oleh bidan sebagai anggota tim yg kegiatannya dilakukan secara bersama

v Rujukan (pelayanan yg dilakukan oleh bidan dlm rangka rujukan ke sistem pelayanan yg lebih tinggi atau sebaliknya.

Falsafah Asuhan Kebidanan

Falsafah atau pandangan hidup adalah suatu ungkapan yang jelas tentang apa yang diyakini. Dalam menjalankan perannya bidan memiliki keyakinan yang dijadikan panduan dalam memberikan asuhan, keyakinan tersebut meliputi:

v Kehamilan dan persalinan

v Perempuan

v Fungsi profesi dan manfaatnya

v Pemberdayaan perempuan dan membuat keputusan

Tujuan asuhan

v Berfokus pencegahan,promkes

v Kolaborasi dan kemitraan

v Pandangan hidup pancasila

v Setiap individu berhak memperoleh pelayanan kesehatan yang aman dan memuaskan sesuai dgn kebutuhan dan perbedaan kebudayaan

v Setiap individu berhak dilahirkan secara sehat

v Pengalaman melahirkan anak merupakan tugas perkembangan keluarga

v Manusia terbentuk karena adanya interaksi

Falsafah kebidanan menegaskan tentang:

  1. Keunikan bidan dlm melaksanakan pelayanan
  2. Menghargai martabat manusia dan mempertahankan wanita sebagai manusia seutuhnya sesuai dengan hak azasi
  3. Bekerjasama dengan wanita dan petugas kesehatan
  4. Pusat pelayanan kebidanan adalah peningkatan kesehatan, pencegahan dan memandang kehamilan, persalinan, peristiwa kehidupan normal

2.8 Peran Dan Fungsi Bidan

· Peran Sebagai Pelaksana

Tugas Mandiri

  1. Menetapkan manejemen kebidanan pd setiap asuhan kebidanan yg diberikan.
  2. Memberi pelayanan dasar pd anak remaja & wanita pranikah dgn melibatkan klien.
  3. Memberi asuhan kebidanan kepada klien selama kehamilan normal.
  4. Memberi asuhan kebidanan kepada klien dlm masa persalinan dgn melibatkan klien & keluarga.
  5. Memberi asuhan kebidanan pd bayi baru lahir.
  6. Memberi asuhan kebidanan pd klien dalam masa nifas dgn melibatkan keluarga/klien.
  7. Memberi asuhan kebidanan pd wanita usia subur yg membutuhkan pelayanan KB.
  8. Memberi asuhan kebidanan kpd wanita dgn gangguan sistem reproduksi & wanita dlm masa klimakterium & menoupose.
  9. Memberi asuhan kebidanan pd bayi & balita dgn melibatkan keluarga.

Tugas Kolaborasi

  1. Menetapkan manejemen kebidanan pd setiap asuhan kebidanan sesuai dgn fungsi kebidanan.
  2. Memberikan asuhan kebidanan pd ibu hamil dgn resiko tinggi & pertolongan pertama pd kegawatdaruratan yg memerlukan tindakan kolaborasi.
  3. Memberikan asuhan kebidanan pd ibu dlm masa persalinan yg beresiko tinggi dgn kegawatdaruratan yg memerlukan pertolongan pertama & tindakan kolaborasi.
  4. Asuhan kebidanan dlm masa nifas dgn resiko & pertolongan pertama dlm kegawat daruratan.
  5. Asuhan BBL dgn resiko tinggi yg mengalami komplikasi.
  6. Asuhan balita dgn resiko tinggi yg mengalami komplikasi.

Tugas Ketergantungan / Rujukan

  1. Menetapkan manejemen kebidanan pada setiap asuhan dengan mengkaji kebutuhan yang memerlukan tindakan diluar lingkup kewenangan dan memerlukan rujukan, menentukan diagnosis, mengirim klien dgn dokumentasi yang lengkap, membuat catatan dan laporan tentang seluruh kejadian intervensi.
  2. Memberi asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan ibu hamil resiko tinggi dan kegawatdaruratan.
  3. ASKEB melalui konsultasi dan rujukan pada masa persalinan.
  4. ASKEB melalui konsultasi dan rujukan pada masa nifas.
  5. ASKEB BBL dengan kelainan dan kegawatdaruratan yang memerlukan konsultasi dan rujukan.

6. ASKEB balita dengan kelainan dan kegawatdaruratan yang memerlukan konsultasi dan rujukan.

· Peran Sebagai Pengelola

1. Mengembangkan pelayanan dasar kesehatan terutama pelayanan kebidanan individu, keluarga, kelompok khusus, masyarakat melibatkan klien dan keluarga.

2. Berpartisipasi dlm tim untuk melaksanakan program kesehatan.

3. Memberi pendidikan dan penyuluhan kesehatan dan individu, keluarga kelompok dan masyarakat tentang penanggulangan masalah kesehatan yang berhubungan dengan kesehatan ibu, anak dan KB.

4. Melatih & membimbing klien, peserta didik kebidanan, keperawatan & dukun.

· Peran Sebagai Peneliti

Bidan melakukan investigasi/penelitian terapan dlm bidang kesehatan baik mandiri/kelompok.

Identifikasi kebutuhan investigasi

Menyusun rencana kerja pelatihan

Melaksanakan rencana kerja pelatihan

Melaksanakan investigasi

Mengolah/menginterpretasikan data hasil investigasi.

Menyusun laporan dan tindak lanjut

Memanfaatkan hasil investigasi.

Pembinaan Keluarga Sejahtera

A. PEMBINAAN KELUARGA SEJAHTERA DALAM ASPEK PENDIDIKAN, SOSIAL, BUDAYA, DAN EKONOMI

Pembangunan keluarga sejahtera diarahkan kepada terwujudnya kehidupan keluarga sebagai wahana persemaian nilai-nilai agama dan nilai-nilai luhur budaya bangsa guna meningkatkan kesejahteraan keluarga dan membina ketahanan keluarga agar mampu mendukung kegiatan pembangunan. Perlu ditumbuh-kembangkan kesadaran masyarakat akan pentingnya norma keluarga kecil bahagia dan sejahtera yang dilandasi oleh rasa tanggung jawab, kesukarelaan, nilai-nilai agama, dan nilai-nilai luhur budaya bangsa.

Gerakan keluarga berencana nasional sebagai salah satu kegiatan pokok dalam upaya mencapai keluarga sejahtera diarahkan untuk mengendalikan laju pertumbuhan penduduk dengan cara penurunan angka kelahiran untuk mencapai keseimbangan antara pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan ekonomi sehingga terwujud peningkatan kesejahteraan keluarga.

Gerakan keluarga berencana diupayakan agar makin membudaya dan makin mandiri melalui penyelenggaraan penyuluhan keluarga berencana, disertai dengan peningkatan kualitas dan kemudahan pelayanan dengan tetap memperhatikan kesehatan peserta keluarga berencana dan tidak bertentangan dengan nilai-nilai agama, moral, etik, dan sosial budaya masyarakat, sehingga norma keluarga kecil bahagia dan sejahtera dihayati dan dilaksanakan oleh semua lapisan masyarakat dengan penuh kesadaran dan bertanggung jawab.

Peran serta pemuka agama, pemuka masyarakat, organisasi dan lembaga masyarakat lebih ditingkatkan melalui upaya penerangan, bimbingan, dan penyuluhan yang menjangkau seluruh lapisan masyarakat terutama generasi muda agar gerakan keluarga kecil bahagia dan sejahtera makin memasyarakat dan membudaya di seluruh tanah air.

ASPEK AGAMA

Agama memiliki peran penting dalam membina keluarga sejahtera. Agama yang merupakan jawaban dan penyelesaian terhadap fungsi kehidupan manusia adalah ajaran atau system yang mengatur tata keimanan (kepercayaan) dan peribadatan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta tata kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dan manusia serta lingkungannya. Oleh karena itu, sebuah keluarga haruslah memiliki dan berpegang pada suatu agama yang diyakininya agar pembinaan keluarga sejahtera dapat terwujud sejalan dengan apa yang diajarkan oleh agama.

Dalam Islam terdapat konsep keluarga sakinah yakni keluarga yang tenteram di mana suami-istri dituntut menciptakan kehidupan rumah tangga yang harmoni antara kebutuhan fisik dan psikis. Yang dimaksud psikis adalah menjadikan keluarga sebagai basis pendidikan sekaligus penghayatan agama anggota keluarga. Kesakinahan merupakan kebutuhan setiap manusia. Karena keluarga sakinah yang berarti: keluarga yang terbentuk dari pasangan suami istri yang diawali dengan memilih pasangan yang baik, kemudian menerapkan nilai-nilai Islam dalam melakukan hak dan kewajiban rumah tangga serta mendidik anak dalam suasana mawaddah warahmah. Sebagaimana dianjurkan Allah dalam surat Ar-Rum ayat 21 yang artinya:

Dan diantara tanda-tanda kebesaran-Nya ia ciptakan untukmu pasangan-pasangan dari jenismu sendiri agar kamu merasa tenang kepadanya dan dijadikannya diantaramu rasa cinta dan kasih saying. Sesungguhnya dalam hal ini terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang-orang yang memikirkan”. (QS. Ar-Ruum:21)

ASPEK PENDIDIKAN

Kehidupan kita dimulai di dalam lingkungan keluarga. Kita besar dan dididik di dalam keluarga kita. Kita tumbuh dari kecil dalam lingkungan keluarga. Orang tua mengajar bagaimana kita harus bertindak. Orang tua juga yang membesarkan kita dengan pendidikan dan etika. Jika kita melihat seorang anak kecil sering mengucapkan kata-kata kasar, apakah kita sadar bahwa anak tersebut tumbuh di lingkungan keluarga, sehingga terkadang kita malah menyalahkan anak tersebut, padahal yang seharusnya disalahkan adalah pendidikan dalam keluarganya? Sering kali kita menyalahkan anak kecil yang berbuat salah, padahal bukankah anak kecil belajar dan mencontoh tindakan atau perilaku dari orang dewasa?

Pendidikan keluarga sangat penting namun seringkali dianggap tidak penting. Etika yang benar harus diajarkan kepada anak semenjak kecil, sehingga ketika seorang anak menjadi dewasa, ia akan berperilaku baik. Tentu saja perilaku orang tua juga harus baik dan benar sebagai contoh untuk anaknya. Jikalau semenjak kecil seorang anak diajarkan dengan baik dan benar maka keluarga tersebut akan harmonis. Dan seandainya setiap keluarga mengajarkan nilai-nilai etika yang benar maka semua manusia akan hidup berdampingan dan damai.

Pendidikan adalah segala usaha yang dilakukan untuk menyampaikan kepada orang atau pihak lain segala hal untuk menjadikannya mampu berkembang menjadi manusia yang lebih baik, lebih bermutu, dan dapat berperan lebih baik pula dalam kehidupan lingkungannya dan masyarakatnya.

Keluarga merupakan wahana pertama dan utama dalam pendidikan karakter anak. Apabila keluarga gagal melakukan pendidikan karakter pada anak-anaknya, maka akan sulit bagi institusi-institusi lain di luar keluarga (sekolah) untuk memperbaikinya. Kegagalan keluarga dalam membentuk karakter anak akan berakibat pada tumbuhnya masyarakat yang tidak berkarakter. Oleh karena itu, setiap keluarga harus memilki kesadaran bahwa karakter bangsa sangat tergantung pada pendidikan karakter anak di rumah.

Keberhasilan keluarga dalam menanamkan nilai-nilai kebajikan (karakter) pada anak sangat tergantung pada jenis pola asuh yang diterapkan orang tua pada anaknya. Pola asuh dapat didefinisikan sebagai pola interaksi antara anak dan orang tua yang meliputi pemenuhan kebutuhan fisik (seperti makan, minum, dll) dan kebutuhan psikologis (seperti rasa aman, kasih sayang, dll), serta sosialisasi norma-norma yang berlaku di masyarakat agar anak dapat hidup selaras dengan lingkungannya. Dengan kata lain, pola asuh juga meliputi pola interaksi orang tua dengan anak dalam rangka pendidikan karakter anak.

ASPEK EKONOMI

Jika kita cermati secara mendalam, selama ini pemerintah mengelompokkan keluarga di Indonesia ke dalam dua tipe. Pertama, tipe keluarga pra-sejahtera. Yang kita bayangkan ketika mendengar keluarga tipe ini adalah keluarga yang masih mengalami kesulitan untuk memenuhi kebutuhan dasar hidupnya berupa sandang, pangan, dan papan. Keluarga pra-sejahtera identik dengan keluarga yang anaknya banyak, tidak dapat menempuh pendidikan secara layak, tidak memiliki penghasilan tetap, belum memperhatikan masalah kesehatan lingkungan, rentan terhadap penyakit, mempunyai masalah tempat tinggal dan masih perlu mendapat bantuan sandang dan pangan. Kedua, tipe keluarga sejahtera. Yang terbayang ketika mendengar keluarga tipe ini adalah sebuah keluarga yang sudah tidak mengalami kesulitan untuk memenuhi kebutuhan dasar hidupnya. Keluarga sejahtera identik dengan keluarga yang anaknya dua atau tiga, mampu menempuh pendidikan secara layak, memiliki penghasilan tetap, sudah menaruh perhatian terhadap masalah kesehatan lingkungan, rentan terhadap penyakit, mempunyai tempat tinggal dan tidak perlu mendapat bantuan sandang dan pangan.

Selama ini konsentrasi pembinaan terhadap keluarga yang dilakukan oleh pemerintah adalah menangani keluarga pra-sejahtera. Hal itu terlihat dari program-program dasar pembinaan keluarga seperti perencanaan kelahiran (KB), Pos Pelayanan Terpadu (POSYANDU), pelayanan kesehatan gratis, pembinaan lansia, pengadaan rumah khusus keluarga pra-sejahtera dan sejenisnya.

Namun demikian, jika kita cermati dari tahun ke tahun terkesan bahwa program pembinaan keluarga menjadi jalan di tempat. Jika kita berani melakukan refleksi atas hasil pembinaan yang selama ini dilakukan, dapat terlihat beberapa gejala sebagai berikut:

Pertama, walaupun sudah dilakukan pembinaan bertahun-tahun masih banyak keluarga yang mengikuti program-program secara pasif partisipatif.

Kedua, masyarakat menganggap bahwa program pembinaan keluarga identik dengan program pemberian bantuan tertentu.

Ketiga, program pembinaan keluarga identik dengan program pembinaan keluarga miskin.

Seiring dengan perkembangan zaman yang semakin pesat, kiranya perlu dilakukan pembenahan dimana keluarga diarahkan untuk menjadi keluarga yang secara sadar dan proaktif berjuang menjadi keluarga yang sehat dan sejahtera. Istilah yang kiranya tepat dan berbau promotif adalah membangun keluarga kreatif, yaitu keluarga yang mampu mengenali permasalahan keluarganya masing-masing, mencari alternative dalam mengatasi masalah, dan secara proaktif merencanakan masa depan sendiri sesuai situasi dan kondisi masing-masing.

Persoalannya adalah bagaimana kita mampu melakukan pembinaan terhadap keluarga agar berkembang menjadi keluarga kreatif. Ada beberapa yang dapat dilakukan, yaitu:

ü Melakukan pembinaan dan pendampingan manajemen ekonomi keluarga.

ü Pembinaan kewirausahaan.

ü Pemberian bantuan usaha modal usaha.

ü Pendidikan kreativitas.

Jika saja banyak keluarga Indonesia yang berkembang ke arah keluarga kreatif, dapat diyakini bahwa semakin hari semakin banyak keluarga Indonesia yang mampu mewujudkan diri menjadi keluarga yang sehat, sejahtera, sekaligus mandiri. Jika demikian, pemerintah tidak perlu lagi banyak mengeluarkan anggaran yang bersifat konsumtif untuk masyarakat. Jika anggaran konsumtif yang selama ini dikenal sebagai subsidi dapat ditekan seminimal mungkin, maka secara perlahan-lahan perekonomian negara menjadi lebih kuat. Dan pada akhirnya keluarga sehat, sejahtera, mandiri dapat terwujud, negara yang sehat, sejahtera, dan mandiri perlahan-lahan dapat terwujud pula.

ASPEK SOSIAL BUDAYA

Perkembangan anak pada usia antara tiga-enam tahun adalah perkembangan sikap sosialnya. Konsep perkembangan sosial mengacu pada perilaku anak dalam hubungannya dengan lingkungan sosial untuk mandiri dan dapat  berinteraksi atau untuk menjadi manusia sosial.  Interaksi adalah komunikasi dengan manusia lain, suatu hubungan yang menimbulkan perasaan sosial yang mengikatkan individu dengan sesama manusia, perasaan hidup bermasyarakat seperti tolong menolong, saling memberi dan menerima, simpati dan empati, rasa setia kawan dan sebagainya.

Melalui proses interaksi sosial tersebutlah seorang anak akan memperoleh pengetahuan, nilai-nilai, sikap dan perilaku-perilaku penting yang diperlukan dalam partisipasinya di masyarakat kelak; dikenal juga dengan sosialisasi.  Hal ini sejalan dengan yang dikatakan Zanden (1986) bahwa kita terlahir bukan sebagai manusia, dan baru akan menjadi manusia hanya jika melalui proses interaksi dengan orang lain.  Artinya, sosialisasi merupakan suatu cara untuk membuat seseorang menjadi manusia (human) atau untuk menjadi mahluk sosial yang sesungguhnya (social human being).

Terdapat tiga elemen utama dalam struktur internal keluarga, yaitu:

1) Status sosial, dimana dalam keluarga distrukturkan oleh tiga struktur utama, yaitu bapak/suami, ibu/istri dan anak-anak. Sehingga keberadaan status sosial menjadi penting karena dapat memberikan identitas kepada individu serta memberikan rasa memiliki, karena ia merupakan bagian dari sistem tersebut.

2) Peran sosial, yang menggambarkan peran dari masing-masing individu atau kelompok menurut status sosialnya.

3) Norma sosial, yaitu standar tingkah laku berupa sebuah peraturan yang menggambarkan sebaiknya seseorang bertingkah laku dalam kehidupan sosial.

B. KENAKALAN REMAJA MENURUT PANDANGAN AGAMA

Pada dasarnya kenakalan remaja menunjuk pada suatu bentuk perilaku remaja yang tidak sesuai dengan norma-norma yang hidup di dalam mayarakatnya. Kartini Kartono (1988) mengatakan remaja yang nakal itu disebut pula sebagai anak cacat sosial. Mereka menderita cacat mental disebabkan oleh pengaruh sosial yang ada di tengah masyarakat, sehingga perilaku mereka dinilai oleh masyarakat oleh suatu kelainan dan disebut ”kenakalan”. Dalam Bakolak inpres No: 6/ 1977 buku pedoman 8, dikatakan bahwa kenakalan remaja adalah kelainan tingkah laku / tindakan remaja yang bersifat antisosial, melanggar norma sosial, agama serta ketentuan hukum yang berlaku dalam masyarakat.

Singgih D. Gumarso (1988) mengatakan dari segi hukum kenakalan remaja digolongkan dalam dua kelompok yang berkaitan dengan norma-norma hukum, yaitu:

1) Kenakalan yang bersifat amoral dan sosial serta tidak diantar dalam undang-undang sehingga tidak dapat atau sulit digolongkan sebagai pelanggaran hukum.

2) Kenakalan yang bersifat melanggar hukum dengan penyelesaian sesuai undang-undang dan hukum yang berlaku sama dengan perbuatan melanggar hukum bila dilakukan orang dewasa.

Menurut bentuknya Sunarwiyati S (1985) membagi kenakalan remaja menjadi tiga tingkatatan:

1) Kenakalan biasa, seperti suka berkelahi, suka keluyuran, membolos sekolah, pergi dari rumah tanpa pamit.

2) Kenakalan yang menjurus pada pelanggaran dan kejahatan seperti mengendarai mobil tanpa SIM, mengambil barang orang tanpa izin.

3) Kenakalan khusus, seperti penyalahgunaan narkotika, hubungan seks di luar nikah, pemerkosaan, dan lain-lain.

TEORI TABIAT MANUSIA

Pakar psikologi konseling membuat berbagai teori untuk menjelaskan pembentukan tabiat manusia. Corey (1986) menyatakan beberapa teori pentingyang menjelaskan tabiat itu ialah:

Teori psikoanalisis yang diasaskan oleh Frued. Teori ini menyatakan tabiat manusia pada asalnya jahat karena dipengaruhi oleh unsur-unsur rangsangan seksual, kuasa agresif dan tdak rasional yang terwujud dalam diri manusia yang bertujuan menjaga survival perkembangan hidupnya. Unsur-unsur itu bertindak di dalam diri manusia secara membabi buta (tidak sadar). Kombinasi unsur-unsur itu dan konflik hidup semasa kecil yang tidak dapat diselesaikan pada masa itu akan menjadi puncak dan penentu tabiat anak pada masa depan.

Teori analisis transaksi. Teori ini menerangkan tabiat manusia terbentuk hasil dari script hidup yang ditentkan oleh orang tua. Semasa kecil anak akan merekamkan secara langsung apa saja saja percakapan dan perbuatan yang ditayangkan oleh orang tua kepada mereka. Konflik akan berlaku apabila anak itu mencoba menilai semua script hidup yang lama atau menerbitkan script hidup yang baru dihasilkan dari perkembangan emosi pikirannya dan pengaruh sekitarnya.

Teori behaviorisme. Menurut teori ini tabiat dan tingkah laku manusia terbentuk dari proses pembelajaran dan evolusi sekitarnya. Tabiat manusia menjadi masalah apabila mereka menerima pembelajaran dan lingkungn yang salah, walaupun mereka sendiri yang mencipta sistem pembelajaran atau membentuk lingkungannya.

Teori pemusatan klien. Teori ini mengistilahkan bahwa tabiat manusia semula adalah baik, rasional, bertanggung jawab, dan berusaha menciptakan kesempurnaan diri. Walau bagaimanapun manusia juga cenderung menjadi kecewa dan bermasalah apabila keperluan mencapai kesempurnaan diri dihalang seperti gagal mendapat kasih sayang, keselamatan, dan sebagainya.

Pandangan teori di atas tentang tabiat manusia adalah sebagian dari pandangan Islam. Mereka mengkaji tabiat manusia dari aspek luar saja dengan merujuk kepada faktor lingkungan, kemahiran orang tua dan keperluan jasmani. Keadaan ini berlaku karena mereka tidak dibimbing oleh Al-Qur’an dan kajian itu dibuat berdasarkan latar belakang kehidupan masyarakat di barat.

Peralihan zaman alam kanak-kanak menuju alam dewasa adalah suatu masa yang penting kepada remaja karena pada masa ini mereka akan menentukan konsep dirinya atau siapakah diri aku atau suatu proses menentukan konsep jati diri pada dirinya. Rogers (1985) menyatakan antara perubahan nyata yang berlaku pada akhir masa remaja ialah:

o Perubahan fisik

o Perubahan emosi dan fikiran

o Narcisme

o Mengikuti kumpulan

o Menentang kekuasaan

FAKTOR KENAKALAN

Berdasarkan pandangan Islam dan sokongan teori psikologi konseling barat, puncak kenakalan remaja dibagi dalam empat faktor:

1. Faktor keluarga

Akhlak anak bermula di rumah. Anak sejak kecil dan sebagian besar masanya berada dalam lingkungan keluarga. Ini menunjukan perkembangan mental, fisik dan sosial adalah di bawah kawalan orang tua atau berdasarkan kepada skrip hidup yang berlaku dalam sebuah rumah tangga. Oleh yang demikian jika anak remaja menjadi nakal atau liar maka kemungkinan besar puncaknya adalah berasal dari pembawaan keluarga itu sendiri. Isu pembawaan keluarga itu ialah:

1) Status ekonomi orang tua yang rendah dimana anak tumbuh besar dalam keadaan terlantar.

2) Kehidupan orang tua yang penuh dengan maksiat.

3) Orang tua lebih mementingkan pekerjaan daripada menjaga kebajikan keluarga.

4) Rumah tangga yang tidak kokoh atau bercerai berai.

5) Syiar Islam tidak kokoh dalam rumah tangga.

2. Faktor pribadi yang kotor

Pribadi yang kotor adalah merujuk kepada seseorang yang rusak akhlaknya atau mempunyai sifat-sifat yang keji (mazmumah) seperti pemarah, tamak, dengki, pendendam, sombong, tidak amanah, dsb. Keadaan ini berlaku karena individu itu telah dikuasai oleh naluri agresif dan tidak rasional yang mewakili nafsu, hasil daripada pendendam dan pengalaman yang diterima sejak kecil. Pribadi yang kotor mungkin telah bermula sejak kecil dan kemudian diperkukuh pula apabila anak itu melalui masa remaja. Dengan kata lain pribadi fitrah anak telah menjurus kepada pribadi yang jiwanya kotor.

3. Faktor sekolah

Sekolah merupakan tempat memberi pengajaran dan pendidikan kedua kepada anak setelah orang tua. Faktor sekolah yang mempengaruhi seorang anak ialah:

§ Disiplin yang longgar

§ Orang tua tidak mengetahui kemajuan dan pencapaian anak di sekolah.

§ Guru tidak mengetahui masalah yang dihadapi murid-murid.

4. Faktor lingkungan

Faktor lingkungan merujuk pda peranan masyarakat, multimedia, dan pusat-pusat hiburan yang menyediakan berbagai produk yang boleh menggalakkan dan meningkatkan rangsangan seksual.

Aktivitas faktor lingkungan yang akan merusak akhlak manusia contohnya, persembahan konser rock, pusat-pusat video game, aborsi, pergaulan bebas lelaki dan perempuan, penyiaran gambar porno, merebaknya pusat-pusat hiburan yang berunsur seks, dan aktivitas simbol seks seperti pertandingan ratu cantik dan pertnjukan fesyen wanita.

Rasulullah SAW mengajarkan kaidah-kaidah dalam program bina insan sebagai pengajaran tentang pembentukan akhlak manusia, yaitu meliputi:

§ Kaedah pendidikan hati

§ Kaedah menghayati ibadat khusus

§ Kaedah Qiyamullail

KEMAHIRAN ORANGTUA

Al-Quran dan Hadis telah memberi garis panduan umum yang berhubungan dengan kemahiran orang tua dalam mendidik anak-anak. Orang tua adalah pemimpin dalam rumah tangga, mereka perlu mengetahui dan menguasai kemahiran tertentu. Antara panduan kemahiran orang tua yang digariskan oleh Islam ialah:

Orang tua hendaklah berlaku adil, menjaga kebajikan dan selalu memaafkan anggota keluarganya yang berbuat salah. (Surah An-Nahl:90).

Bersikap lemah lembut dan memberi pertolongan serta bimbingan. (Surah Ali Imran : 159)

Orang tua tidak boleh kecewa dan menyesal dengan tingkah laku anaknya, demikian pula anak tidak boleh merasa sengsara karena perbuatan orang tuanya. (Surah Al-Baqarah : 233)

Rasulullah s.a.w. bersabda: ”Seseorang mukmin yang paling sempurna imannya ialah mereka yang berakhlak mulia dan berlemah lembut dengan anggota keluarganya.”

Berdasarkan pandangan Islam dan pendapat ahli psikologi konseling, kemahiran orang tua yang perlu dikuasai oleh orang tua ialah:

§ Model orang tua yang sholeh

§ Mendisiplinkan anak dengan kasih sayang

§ Terima anak tanpa syarat

§ Mengisi waktu luang bersama anak

§ Peka terhadap pergerakan dan tingkah laku anak

§ Jangan menyalahgunakan kekuasaan

§ Kesabaran

HIDAYAH ALLAH

Hidayah Allah juga merupakan faktor penting yang mempengaruhi akhlak seseorang. Sebagai contoh, Nabi Nuh a.s. gagal membujuk istri dan anaknya untuk memeluk Islam. Begitu juga Rasulullah s.a.w. gagal membujuk pamannya Abu Thalib kembali ke pangkuan Islam. Allah berfirman:

”Sesungguhnya engkau (Wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang Engkau kasihi (supaya ia menerima Islam) tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakinya, dan dialah jua yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.” (Surah Al-Qasas : 56)

Manusia adalah sebaik-baik kejadian, berakal, selalu berfikir, menyelidiki dan menentukan keputusan pemikiran baik, maka baiklah perbuatannya. Tetapi bila jalan pemikirannya salah, maka akan salahlah perbuatannya. Orang yang baik dan benar jalan pemikirannya maka orang itu dikatakan mendapat hidayah dari Allah. Maka apabila pemikirannya menyimpang hingga melakukan kejahatan maka ia tidak mendapat petunjuk Allah. Oleh karena itu, hendaklah orang tua selalu berdo’a kepada Allah untuk mendapatkan petunjuk dari-Nya.

curhat lagi curhat lagi…

UTS baru aja selesai. Meski banyak hal yang bikin konsentrasi aku nggak fokus hanya pada UTS. So, aku ngerasa nyesel dikit, cuz aku ngerasa nggak maksimal nih buat UTS kemaren.

Selalu aja,,, ngerasa kurang, kurang, dan kurang maksimal saat belajar buat ujian. Mudah-mudahan aja ini selalu jadi pacuan buat aku di ujian-ujian berikutnya.

SEMANGAT….!

****

Lagi.

dia muncul lagi.

aku tuh udah pengen lupain dia tau nggak. tapi kayanya emang sulit. dalam waktu deket gini nggak mungkin lupain dia secepet mungkin, secepet mata berkedip, secepet kilat, secepet lari marathon, secepet angin berhenbus, secepet syaraf menghantarkan impuls, bahkan nggak bisa secepet bikin nasi goreng. Pokonya nggak bisa cepet. Kalo inget ma dia, pasti inget ma semua-muanya tentang dia. Walopun aku udah bilang ma diri aku sendiri kalo “aku udah nggak mau tau tentang dia”. tapi,,, apalah yang terjadi pada diriku?

Ya sutra lah….

hari ini aku lagi bad mood banget neh….

males deh ngapa2in. Udah aja abis ini aku mu cap cus pulang ke rumah ortu. Aku udah kangen ma bunda, ade apalagi.

o iya, aku blum beli kado buat TyO. Mmm,,,beli dulu ah….

met UlTah ya Yo…. Inget kamu udah SMA. Jangan kaya anak kecil mulu. trus dandanan kamu juga perhatiin dikit loh…. kalo mandi yang bersih, rajin gosok gigi, keramas jangan lupa, pake sabun odol ma shampo sesuai fungsinya. kalo mandi jangan kaya ayam atau mungkin kaya kucing yang cuma di……… Pokonya kamu harus lebih dewasa lagi. Inget loh kamu tuh cowo. Calon pemimpin masa depan. Peduli dikit dong ma diri kamu…..

oke oke…

kali lagi…..HAPPY BIRTHDAY TO YOU….

****

o oW….

akhir-akhir ini aku lebih sering posting tentang curhatan yang ga penting banget ya…. Emang suasana hatinya lagi kurang sreg nih minggu ini.

mudah-mudahan postingan selanjutnya bisa lebih bermanfaat deh buat semua orang.

****

sekarang udah tanggaL 10 Januari, tapi aku blum juga buat resolusi hidup buat tahun ini. Kebanyakan mikirin hal yang nggak penting sih…. aH kamu ini tYa…. Makanya nggak usah deh mikirin hal yang manfaatnya kurang. Pikirin apa apa yang bisa ngebuat kamu terus survive…. oke oke oke… sip lah

Ntar malem di rumah aku mu mikirin resolusi buat taun ini. Insya Allah kalo Allah memberi kesempatan waktu. Trus kalo di posting. nggak tau deh liat aja ntar.

udah ah…. Udah pengen pulang neh….

Tunggu postingan selanjutnya ya….

Tahun Baru buat aku

Happy new year….!!!!

buat yang merayakannya.

Good bye 2008….

welcome 2009….

Akhir dan awal tahun ini buat aku adalah duka. Baru saja pada 281208 aku meninggalkan dan ditinggalkan oleh seseorang yang sampai saat ini masih kusayang. Dan pada 010109, Mbah Ung-ku sayang pulang ke tempat peristirahatan terakhir. Hiks…. Sedih. Aku amat sangat sedih. Entah bagaimana aku mengungkapkan dalam tulisan ini semua apa yang aku rasakan saat ini. Yang jelas, saat ini aku menulis karena aku harap dengan ini aku bisa lebih tegar menghadapi takdir ini. Bagaimanapun juga semua yang aku alami adalah berasal dari-Nya.

untuk Mbah Ung yang sangat aku cintai, selamat tinggal, aku sayang Mbah Ung. Tanpa Mbah Ung, tak kan pernah ada gadis yang bernama Tya di dunia ini. Entah mengapa Allah begitu cepat mengambilmu. Ini semua sudah jadi rahasia-Nya. Hanya Dia yang tahu karena Dia Yang Maha Tahu.  semoga amal ibadahmu diterima di sisi-Nya, semoga dosa-dosa Mbah di dunia ini terhapus, dan semoga kelak kita dapat bertemu kembali di tempat terbaik, jauh lebih baik dari dunia ini. Amin….

Untuk kekasihku, ups, mantan kekasihku yang amat aku sayangi dan aku cintai. Mmmm,,, kayanya udah nggak ada lagi yang bisa aku katakan selain aku sayang kamu. Mungkin suatu saat kita bisa ketemu lagi dengan ‘T****” yang beda dan aku yang juga jauh berbeda. Makasih buat semua hari-hari yang udah kita lewatin bersama. Makasih karna kamu udah bikin aku sakit hati sampai menangis. Kalo kamu baca blog aku ini, bilangin ma Mama Papamu, maaf. Aku sayang kamu.

Waduh waduh…. lebai banget sih aku. Nggak usah dramatis gitu ah… Norak tau tya. Pengen muntah kalo aku inget kelakuan kamu waktu putus ma pacar kamu yang kamu bilang amat sangat baik itu. Udah deh… dia bukan siap-siap kamu lagi. Dia sih bilang nggak nganggep kamu bukan siap-siap. Dia pengen jagain kamu. Apa kamu percaya? Coba pikir apa yang udah dia lakuin sama kamu? sampai kamu nagis-nangis darah gitu (hehe—bulsit banget). Dia mu jagain kamu kayak gimana? Bilang sama dia, jagain tuh cewenya yang baru biar nggak kemana-mana. udah-udah…! Koq jadi marah-marah gini. Whehe—-maklum ekspresi esmossi….

Mmm,,,,apalagi yah pesen buat dia?